Perbedaan Susu Kambing dan Susu Sapi

Posted by blogger malang on Friday


Kenyataan yang sering kita temui bahwa setiap kali kita berpikir tentang susu, gambar pertama yang datang di pikiran kita adalah berasal dari seekor sapi.  Walaupun sebenarnya ada hewan selain sapi yang memproduksi susu. Salah satu hewan tersebut adalah kambing, yang memiliki kualitas susu yang sama dengan susu sapi. Bahkan, dalam beberapa hal, susu kambing bahkan lebih baik daripada susu sapi. Artikel ini akan menyoroti perbedaan antara susu sapi dan susu kambing untuk mencerahkan Anda pada nilai-nilai gizi dan kemampuan mereka untuk bisa diserap dalam tubuh kita.

Ada banyak penelitian yang membandingkan susu sapi dengan susu kambing dalam beberapa tahun terakhir dan hampir semua peneliti telah menyimpulkan bahwa susu kambing memiliki sifat yang dapat membantu dalam pencegahan penyakit seperti anemia dan demineralisasi tulang. Susu kambing telah ditemukan memiliki manfaat kesehatan lebih dari susu sapi.
Salah satu kesalahpahaman yang telah menghalangi susu kambing menjadi sepopuler susu sapi adalah keyakinan bahwa susu kambing memiliki beberapa bau kambing. Namun ini, benar-benar tak berdasar dan belum satupun yang dapat memverifikasi pernyataan tersebut. Jika ada, kemungkinan karena kenyataan bahwa ketika kita memperhatikan apa yang dimakan, kambing mengkonsumsi berbagai bahan yang memungkinkan sedikit aroma yang ditransfer ke susu mereka. Jika kambing dikelola sebagai baik sebagaimana memelihara sapi, bau dan rasa dari susu sapi dan susu kambing hampir sama.

Meskipun unsur hara dalam susu kambing lebih sedikt dibandingkan susu sapi, susu kambing jauh mudah dicerna daripada susu sapi karena ukuran molekul lemaknya
seperlima ukuran susu sapi. Ukuran lebih kecil dari molekul lemak menghasilkan campuran yang lebih homogen lemak dalam susu. Gliserol eter ditemukan dalam jumlah yang lebih tinggi dalam susu kambing yang penting untuk nutrisi bagi bayi yang baru lahir. Susu kambing juga memiliki tingkat asam orotic lebih rendah, yang membantu dalam pencegahan sindrom hati berlemak pada bayi. Tidak perlu untuk memisahan krim dalam susu kambing karena molekul lemak yang lebih kecil, tetapi hal ini adalah suatu keharusan dalam susu sapi. Para ilmuwan percaya bahwa susu kambing lebih mendekati ASI dibandingkan susu sapi karena mudah diserap dalam tubuh manusia. Susu Kambing mengandung kolesterol tinggi yang membuatnya lebih mudah untuk itu diserap oleh otak dan tubuh kita.
kandungan klorin dan fluor dalam susu kambing  juga lebih banyak. Fluor membantu dalam pencegahan diabetes. Entah bagaimana, kambing kebal terhadap tuberkulosis dan karena alasan inilah mengapa susu kambing digunakan untuk pengobatan penyakit ini di banyak negara. Susu kambing memiliki kemampuan untuk melunakkan usus dan telah diteliti dapat membantu dalam menyembuhkan sembelit. Beberapa ilmuwan percaya bahwa susu kambing memiliki sifat anti karsinogenik karena kehadiran karoten yang lebih tinggi (vitamin A).

Ringkasan
• Susu kambing lebih tinggi pada kandungan lemak tetapi ukuran molekul lemak sangat kecil dibandingkan dengan susu sapi sehingga jauh lebih mudah dicerna daripada susu sapi
• Susu kambing memiliki lebih banyak protein per porsi dan juga memiliki tingkat yang lebih tinggi dari asam amino esensial
• Susu kambing memiliki tingkat karbohidrat rendah dari susu sapi
• Susu kambing memiliki lebih banyak vitamin A, B3, dan B6, meskipun memiliki jumlah yang lebih rendah B9 dan vitamin B12 dari susu sapi
• Susu kambing memiliki jumlah yang lebih tinggi kalsium, fosfor, potasium, besi, tembaga, mangan, dan selenium meskipun memiliki seng dan natrium dalam jumlah yang sebanding dengan susu sapi
• Para ilmuwan percaya susu kambing lebih dekat dengan struktur ASI dibandingkan susu sapi

{ 1 comments... read them below or add one }

DK Kyori said...

Mantap...Bagus banget artikelnya sangat bermanfaat
Agen BandarQ
BandarQ Online
BandarQ Online Terpercaya
Situs BandarQ
Situs Poker
Poker Uang Asli
Situs Judi Online
Situs Judi Online Terpercaya

Post a Comment